Oleh: admin | 5 Agustus 2009

Kembang Api Anak Krakatau

Gunung Anak Krakatau makin seksi ketika berstatus waspada. Pola letusannya bak kembang api raksasa. Indah dan menakjubkan. Semilir angin malam beraroma belerang bercampur abu vulkanik menerpa wajah. Sembari memicingkan mata dan menutup hidung, pandangan mata tetap lekat pada sosok hitam menjulang di samping perahu nelayan yang saya naiki. Selarik cahaya pucat bulan purnama di balik awal tebal tak sanggup menerangi kegelapan di perairan sekitar Pulau Anak Krakatau, Kalianda, Lampung.

Sesaat kemudian, pijaran lava merah menyala menyembur, diiringi suara gemuruh. Batuan cair panas berhamburan menyusuri lereng. Di pertengahan lereng, pijaran itu melemah, lalu padam. Dari pusat semburan, asap tebal bergulung-gulung mengangkasa, menutupi cahaya purnama. Letusan menakjubkan itu membuat saya terpana. Sehingga momen itu terlewat dari jepretan kamera digital saku yang sedari tadi tergenggam. Selang 15 menit kemudian, dentuman seperti meriam terdengar mengalahkan deru mesin perahu kayu. Percikan-percikan api berlompatan. Tiba-tiba cincin api besar menyeruak. Hanya sekejap, sebelum cincin itu meledak membentuk kembang api.

Decak kagum dan pujian pada kebesaran karya Tuhan langsung terlontar. Kebahagiaan juga membuncah di dada karena bisa menyaksikan kembang api alami terindah dalam jarak begitu dekat. Ketika itu, perahu berada sekitar setengah kilometer di sisi barat daya bibir pantai Anak Krakatau. Namun intensitas letusan yang makin kerap di malam hari membuat perahu kami tak diizinkan berlabuh di pesisir gunung setinggi 305 meter itu. “Kalian hanya boleh mengelilingi Anak Krakatau. Kalau mau bersandar dan kemping, bisa di Pulau Rakata, Pulau Panjang, atau Pulau Sertung,” ujar Ahyar, petugas Balai Konservasi dan Sumber Daya Alam (BKSDA) Cagar Alam Kepulauan Krakatau, yang ikut serta dalam pelayaran.

Jadi, setelah mengelilingi separuh Anak Krakatau, perahu berbelok ke selatan menuju Rakata. Menjelang pukul 21.00 WIB, perahu mungil ini sampai di pantai Rakata. Karena tak ada dermaga, kami harus meloncat dari atas perahu. Ahyar mengingatkan untuk hati-hati agar tak terpeleset. Sebab perahu terus bergoyang disapu pasang naik, sehingga mengganggu keseimbangan pada saat akan meloncat. Perahu nelayan tanpa atap itu saya sewa bersama tiga backpacker lain dari Pulau Sebesi, Lampung. Pulau ini berada 36 kilometer di sisi timur laut Anak Krakatau. Inilah pulau berpenghuni terdekat dari Kepulauan Krakatau.

Di Pantai Rakata, terlihat dua tenda dan sekelompok wisatawan asing. Alunan lagu-lagu pop Barat terdengar dari arah tenda yang diterangi lampu petromaks. Para turis tampak asyik mengabadikan letusan Anak Krakatau yang berlangsung dengan interval 10-15 menit.

Letusan Anak Krakatau terlihat jelas dari Rakata, karena posisi kepundan terletak di sisi selatan, beberapa puluh meter dari puncak gunung. Jarak empat kilometer antara Rakata dan Anak Krakatau membuat pengamatan tergolong aman. Dua teman saya, Maruli dan Jhon, segera mencari posisi nyaman untuk memotret. Maklum, sejak berangkat, mereka bertekad untuk menangkap momen-momen indah letusan Anak Krakatau dengan kamera SLR. Niat ini belum bisa terlaksana ketika berperahu karena terkendala guncangan.

Saya dan Erwien memilih lesehan di pantai, menikmati letusan. Kegelapan malam membuat kamera digital saku kami tak berdaya untuk memotret keindahan kembang api Anak Krakatau. Tak lama kemudian, Maruli ikut bergabung. Kamera berlensa tele miliknya ternyata rusak karena terendam air ketika melompat turun tadi. Semakin malam, letusan makin sering. Pola pijar letusan beraneka rupa. Dari pola mercon air mancur, bola api raksasa, hingga letupan kecil ritmik. Ketinggian letusan ada yang mencapai 300 meter. Setiap letusan diiringi suara menggelegar yang menimbulkan gema di Rakata.

Data di Pos Pengamatan Gunung Anak Krakatau menunjukkan peningkatan aktivitas sejak awal Maret lalu. Selama dua pertiga bulan Maret, gempa vulkanik tercatat dua kali hingga enam kali sehari. Lalu meningkat menjadi 68 kali gempa vulkanik per hari. Ditambah 175 kali letusan per hari selama lima hari di penghujung Maret. Catatan serupa masih bertahan ketika saya berkunjung pada long weekend, dua pekan lalu. Sehingga Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi masih menetapkan status “waspada” untuk Anak Krakatau sepanjang April ini. Status ini berarti larangan mendekat hingga radius satu kilometer dari kawah Anak Krakatau.

Gunung yang muncul dari kaldera Krakatau yang meletus dahsyat pada 27 Agustus 1883 itu memang sudah lama menjadi perhatian vulkanolog dunia. Sejak muncul ke permukaan laut pada 1927, Anak Krakatau bertambah tinggi 5 meter per tahun. Pada saat ini, panjang gunung itu mencapai 2 kilometer dan tinggi 305 meter. Sedangkan ketinggian sang ibu sebelum meletus adalah 813 meter. Pertumbuhan cepat sang anak ini, ditambah dengan peningkatan aktivitas, membuat beberapa vulkanolog memprediksi, Anak Krakatau bakal meletus hebat antara tahun 2015 dan 2083.

Bagi banyak turis asing dan lokal, status waspada itu membuat Anak Krakatau makin seksi, terutama sebagai objek foto. Selain wisata malam, banyak kegiatan yang bisa dilakukan di Kepulauan Krakatau. Mulai trekking, kemping, snorkeling, diving, memancing, hingga melihat lumba-lumba. Semua wisatawan yang datang ke Krakatau harus mendapat izin dari BKSDA.

Namun mencapai Cagar Alam Krakatau tidaklah semudah mencapai daerah wisata lain di daratan. Rute paling populer adalah lewat pesisir barat Banten, dari Anyer hingga Labuan. Hampir semua resor di kawasan ini punya paket wisata ke Krakatau. Harga paket per orang bervariasi, Rp 750.000 hingga Rp 2,5 juta, tergantung jenis kapal, durasi, dan jumlah peserta.

Rute lain, lewat Lampung. Meski lebih panjang (bila dihitung dari Jakarta), rute ini lebih ramah di kantong sehingga menjadi rute favorit kaum backpacker. Jika pergi berombongan 10 orang, total biaya bisa ditekan menjadi Rp 350.000 per orang untuk dua hari. Caranya? Dari Pelabuhan Bakauheni naik angkot ke Pasar Kalianda seharga Rp 12.000. Lalu berganti dengan angkot ke Pelabuhan Canti bertarif Rp 5.000. Dari sini menyeberang ke Pulau Sebesi, naik kapal penumpang bertarif Rp 15.000 dengan waktu tempuh satu setengah jam.

Di Sebesi, Anda bisa mencari kapal nelayan untuk disewa seharian ke Krakatau. Harganya Rp 600.000-Rp 1,5 juta, tergantung kapasitas dan jenis kapal. Ada kapal jukung berkapasitas empat orang, kapal klotok (seperti yang kami sewa) berkapasitas enam orang, atau kapal kayu berkapasitas 40 orang. Hanya, tak tersedia pilihan kapal boat seperti di Banten.

Waktu tempuh kapal klotok ke Anak Krakatau sekitar dua jam bila cuaca bagus. Tapi, jika ombak tinggi, angin kencang, dan hujan, waktu tempuhnya bisa molor menjadi tiga setengah jam. Cuaca tak bersahabat inilah yang terjadi ketika kami pulang dari Krakatau. Untunglah, perahu mungil itu akhirnya berlabuh dengan selamat di dermaga Pulau Sebesi pada pukul 02.25 WIB.

Oleh-oleh dari  Astari Yanuarti
Foto-foto:  Jhon Erickson G

*Artikel ini dimuat di Gatra, No. 24/XV, 23-29 April 2009

Sumber : Rileks


Responses

  1. in


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: